Tuesday, 13 March 2018

Kumpulan Pantun Jenaka Bahasa Sunda

Kumpulan Pantun Jenaka Bahasa Sunda-Pantun merupakan salah satu jenis puisi lama yang sangat luas dikenal dalam bahasa-bahasa Nusantara. Pantun berasal dari kata patuntun dalam bahasa Minangkabau yang berarti "petuntun". Dalam bahasa Jawa, misalnya, dikenal sebagai parikan, dalam bahasa Sunda dikenal sebagai paparikan, dan dalam bahasa Batak dikenal sebagai umpasa (baca: uppasa). Lazimnya pantun terdiri atas empat larik (atau empat baris bila dituliskan), setiap baris terdiri dari 8-12 suku kata, bersajak akhir dengan pola a-b-a-b dan a-a-a-a (tidak boleh a-a-b-b, atau a-b-b-a). Pantun pada mulanya merupakan sastra lisan namun sekarang dijumpai juga pantun yang tertulis. Ciri lain dari sebuah pantun adalah pantun tidak terdapat nama penulis. Hal ini dikarenakan penyebaran pantun dilakukan secara lisan.

Semua bentuk pantun terdiri atas dua bagian: sampiran dan isi. Sampiran adalah dua baris pertama, kerap kali berkaitan dengan alam (mencirikan budaya agraris masyarakat pendukungnya), dan biasanya tak punya hubungan dengan bagian kedua yang menyampaikan maksud selain untuk mengantarkan rima/sajak. Dua baris terakhir merupakan isi, yang merupakan tujuan dari pantun tersebut. Baca Juga: Kumpulan Pantun Sunda Lucu Bikin Ngakak

Karmina dan talibun merupakan bentuk kembangan pantun, dalam artian memiliki bagian sampiran dan isi. Karmina merupakan pantun "versi pendek" (hanya dua baris), sedangkan talibun adalah "versi panjang" (enam baris atau lebih). More: wikipedia
Kumpulan Pantun Jenaka Bahasa Sunda
Kumpulan Pantun Sunda

Tai Ucing Tai Kuda
Pusing atuda

Iwung bungkulna maju
nangka tangkalna dibabad
Indung tunggul rahayu
Bapak tangkal darajat

Daun hiris dibeungkeutan
dibawa ka juru masigit
Anu geulis ngadeukeutan
hayangeun dibere duit

Opat baris salah nyambung
mun tukang kakara ngabangun
Omat geulis ulah pundung
mun akang kapaksa nyandung

Aya listrik di masigit
caangna kamana - mana
Aya istri jangkung alit
hanyakal geuning waria

Kaso pondok kaso panjang
kaso ngaroyong ka mimbar
Sono mondok sono nganjang
sono ngaloyor ka kamar

Saha we nu bade nyangke
kamari abdi nu ngajagi
Bebende nu hade hate
pamatri ati nu sajati

Colenak enak dicocol
Komo mun tambah kalapa
Beletak pitak ditakol
Poho mun sirah mitoha

Cikaracak ninggang batu
laun-laun jadi legok
Tai cakcak ninggang huntu
laun-laun nya dilebok..

Aya roda na tanjakan
katinggang ku pangpung jengkol
Aya randa gogoakan
katinggang ku pohpor banpol

Batok kohok wadah huut
meuli eunteung jang bikeuneun
Budak montok gede hitut
nyeri beuteung, jeungjeuriheun

Kembang cula kembang tanjung
kembang sagala domdoman
Rek sabulan rek sataun
moal weleh diantosan..

Pedah kuring kuralang kuriling
ucing ge'ring ngahariring
Tengah peuting jempaling jempling
kuring nyaring hayang ngising

Hayu urang mupu tiwu
ohan malah mobok pagu
Huntu linu murukusunu
bongan tara ngosok huntu

Mulung tanjung tengah gunung,
meunang cangkilung saguruntul
Nurus tunjung mbah dukun
ceunah nulung malah rahul

Ka Jampang mawa pakarang
ajang pe'rang makalangan
Ka akang naha sale'mpang
akang sayang ngan ka yayang

Rincik rincang rincik rincang
aya roda na tanjakan
Sidik pisan sidik pisan
nyai teh bogoh ka akang..

Cikaracak ninggan batu
Laun-laun jadi legok
Nincak ruhak dina batu
Laun-laun ngagorowok

Budak leutik bisa ngapung
Eta kalong ngrana
Botak saeutik jiga celempung
asa hayang ngarampana

Gunung kelud
gunung batu
Nu teu boga udud
osok memelas bari ngarayu

Nah itu dia kumpulan pantun sunda yang bisa saya bagikan kali ini, bagaimana menurut sobat dengan pantun diatas? Jika bagus jangan lupa share ke teman kamu untuk berbagi artikel ini dan follow juga social media kami untuk mendapatkan artikel menarik lainnya. Baca Juga: Kata Kata Cinta Paling Romantis Buat Pacar!

Source: http://kaupujaanhatiku.blogspot.co.id/

Loading...
No comments:
Write comments

Tinggalkan pesan sesuai konten yang ada dan jangan meninggalkan spam. Komentar yang menganduang unsur sara, kata-kata kasar, prnografi dan promosi tidak akan ditampilkan. Terima kasih